Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam, Selalu Menjaga Lisannya

NABI SHALLALLAHU ALAIHI WA SALLAM SELALU MENJAGA LISANNYA

Imam an-Nawawi mengingatkan kita, sepatutnya setiap orang mukallaf menjaga lisannya dari seluruh perkataan, kecuali ucapan yang jelas menampakkan kemaslahatan. Manakala berbicara dan diam seimbang kemaslahatannya. Maka berdasarkan petunjuk Sunnah, lebih baik menahan diri dari berbicara. Karena perkataan yang mubah bisa menyeret kepada perkataan haram atau makruh. Bahkan itu sudah banyak terjadi atau biasa. Dan keselamatan tidak terukur harganya.[1]

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَالْيَوْمِ اْلآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْرًا أَوْ لِيَصْمُتْ

Dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari Akhir, hendaknya ia berkata baik atau diam”[2]

Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ يَضْمَنْ لِي مَا بَيْنَ لَحْيَيْهِ وَمَا بَيْنَ رِجْلَيْهِ أَضْمَنْ لَهُ الْجَنَّةَ

Barang siapa saja yang menjamin bagiku (terjaganya) sesuatu yang berada di antara dua tulang rahangnya (lidahnya) dan sesuatu yang berada di antara dua tulang selangkangannya (kemaluannya), aku menjamin surga baginya. [3]

Sahabat Anas Radhiyallahu anhu pernah menceritakan:
Aku tidak pernah menyentuh kain sutra yang lebih lembut dari telapak tangan Rasulullah. Aku tidak pernah mencium aroma yang lebih wangi dari aroma (tubuh) Rasulullah. Selama sepuluh tahun aku membantu Rasulullah, beliau tidak pernah berkata kepadaku “Uh”. Beliau tidak pernah mengomentari terhadap apa yang aku kerjakan dengan berkata “Kenapa kamu lakukan?” Dan (beliau) tidak pernah berkomentar tentang sesuatu yang tidak kukerjakan dengan perkataan “Kenapa tidak engkau kerjakan (saja)?”[4]

Syaikh Husain al ‘Awaisyah berkata:
Betapa indah lisan Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam ; tidak mengeluarkan kecuali ucapan yang baik. Lihatlah kepada lidah-lidah kita, berapa banyak dosa yang telah ia bukukan? Betapa sering kita mengatakan “Uh” yang begitu dihindari oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam . Bahkan seolah-olah kita tidak bisa hidup tanpa kehadirannya.[5]

Begitu pula diriwayatkan, bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam lebih sering diam dan sedikit tertawa.[6]

Menimbang bahaya yang mengancam dari lidah yang tak bertulang ini, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah berpesan kepada seseorang yang meminta nasihat kepada beliau:

إِذَا قُمْتَ فِي صَلاَتِكَ فَصَلِّ صَلاَةَ مُوَدِّعٍ وَلاَ تَكَلَّمْ بِكَلاَمٍ تَعْتَذِرُ مِنْهُ وَأَجْمِعْ الْيَأْسَ عَمَّا فِي أَيْدِي النَّاسِ

Jika engkau shalat, kerjakanlah seperti shalat orang yang akan berpisah; janganlah berbicara dengan perkataan yang engkau nanti akan meminta maaf di hari esok, dan janganlah berharap terhadap apa yang dimiliki oleh orang lain. [7]

Syaikh Husain dalam Hashaidul-Alsun (hlm. 15-16) juga mengatakan, idealnya kita mempelajari etika ini, budi pekerti yang paling luhur. Rasulullah lebih banyak diam. Padahal setiap orang benar-benar menyukai, sekiranya ia dapat mendengar perkataan beliau. Sebab, beliau tidak berbicara, kecuali pasti kebaikan. Kendati demikian, Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam lebih banyak diam. Bukankah etika itu lebih pantas lagi menghiasi diri kita, diam dan memperlama waktunya? (AM)

[Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 03/Tahun XI/1428H/2008M. Diterbitkan Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, Jl9 Solo – Purwodadi Km.8 Selokaton Gondangrejo Solo 57183 Telp. 0271-761016]
_______
Footnote
[1]. Lihat al Adzkar, halaman 284.
[2]. HR al Bukhari dan Muslim.
[3]. HR al Bukhari.
[4]. Muttafaqun ‘alaih.
[5]. Hashaidul-Alsun, Husain al ‘Awaisyah, Darul Hijrah, Cetakan I Tahun 1412 H / 1992 M, halaman 15-16.
[6]. Ahmad (al Misykah).
[7]. HR Ahmad (5/412) dan Shahih Ibni Majah (2/405).

Hadits Tentang Lisan Dan Tangan Hadis Tentang Menjaga Lisan Alkalamu Yangfudu Hadist Nabi Tetang Menjaga Lisan Dan Tangan Hadits Surga Bagi Yang Menjaga Ke Dua Rahang Kata Rasulullah Tentang Menjaga Mulut Dan Kemaluan