Jual Beli Emas Lama Dengan Emas Baru

JUAL BELI EMAS LAMA DENGAN EMAS BARU

Oleh
Syaikh ‘Isa bin Ibrahim ad-Duwaisy

Ini tidak boleh, karena masuk dalam praktek jual beli emas dengan emas dengan tidak mengetahui adanya tamatsul (kesamaan antara dua barang yang dijualbelikan). Oleh karena itu, dalam hadits disebutkan:

اَلذَّهَبَ بِالذَّهَبِ مِثْلاً بِمِثْلٍ سَوَاءً بِسَوَاءٍ وَزْنًا بِوَزْنٍ يَدًا بِيَدٍ فَمَنْ زَادَ أَوِ اسْتَزَادَ فَقَدْ أَرْبَى.

“Emas dengan emas yang sama jenisnya, yang sama timbangan dan dilakukan dari tangan ke tangan (dengan kontan). Barangsiapa menambahkan atau meminta tambah, maka itu adalah riba.” [HR. Al-Bukhari]

Agar selamat dari dosa dan larangan dalam masalah ini, maka hendaklah seorang muslim terlebih dahulu menjual emas lamanya dan mengambil harga dari penjualan itu, kemudian ia membeli emas yang baru, baik dari toko tempat ia menjual emas lamanya ataupun dari toko yang lain.

Untaian Nasihat.
Allah Ta’ala berfirman:

الَّذِينَ يَأْكُلُونَ الرِّبَا لَا يَقُومُونَ إِلَّا كَمَا يَقُومُ الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ ۚ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُوا إِنَّمَا الْبَيْعُ مِثْلُ الرِّبَا ۗ وَأَحَلَّ اللَّهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبَا ۚ فَمَنْ جَاءَهُ مَوْعِظَةٌ مِنْ رَبِّهِ فَانْتَهَىٰ فَلَهُ مَا سَلَفَ وَأَمْرُهُ إِلَى اللَّهِ ۖ وَمَنْ عَادَ فَأُولَٰئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ ۖ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

“Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran (tekanan) penyakit gila. Keadaan mereka yang demikian itu adalah disebabkan mereka berkata (berpendapat), ‘Sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba.’ Padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari Rabb-nya, lalu terus berhenti (dari mengambil riba), maka baginya apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum datang larangan) dan urusannya (terserah) kepada Allah. Orang yang mengulangi (mengambil riba), maka orang itu ada-lah penghuni-penghuni Neraka, mereka kekal di dalamnya.” [Al-Baqarah/2: 275]

Allah Ta’ala berfirman:

يَمْحَقُ اللَّهُ الرِّبَا وَيُرْبِي الصَّدَقَاتِ ۗ وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ كُلَّ كَفَّارٍ أَثِيمٍ

“Allah memusnahkan riba dan menyuburkan sedekah. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang tetap dalam kekafiran, dan selalu berbuat dosa.” [Al-Baqarah/2 : 276]

Imam Ahmad rahimahullah meriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu, ia berkata:

أُتِيَ لَيْلَةً أُسْرِيَ بِهِ عَلَى قَوْمٍ بُطُوْنُهُمْ كَالْبُيُوْتِ فِيْهَا الْحَيَّاتُ تُرَى مِنْهُ خَارِجَ بُطُوْنِهِمْ، قَالَ: فَقُلْتُ مَنْ هَؤُلاَءِ يَا جِبْرِيْلُ؟! قَالَ: هَؤُلاَءِ أَكَلَةُ الرِّبَا.

“Pada malam beliau diisra’kan, beliau didatangkan kepada suatu kaum, perut-perut mereka (besarnya) seperti rumah, di dalamnya terdapat ular-ular yang dapat dilihat dari luar perut-perut mereka.” Beliau berkata, “Lalu aku bertanya, ‘Siapa mereka wahai Jibril?’ Jibril menjawab: ‘Mereka adalah orang-orang yang suka memakan harta riba.’”

Imam Muslim rahimahullah meriwayatkan dari Jabir bin ‘Abdillah Radhiyallahu anhuma bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لَعَنَ رَسُوْلُ اللهِ آكِلَ الرِّبَا وَمُوْكِلَهُ وَكَاتِبَهُ وَشَاهِدَيْهِ وَقَالَ: هُمْ سَوَاءٌ.

“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah melaknat pemakan riba, yang memberinya, yang menulisnya, dan dua orang saksinya, dan beliau bersabda, ‘Mereka semua sama.’”

Dalam Tafsiir Ibni Katsir disebutkan bahwa Ibnu ‘Abbas Radhyallah anhuma berkata:

آكِلَ الرِّبَا يُبْعَثُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مَجْنُوْنًا يُخْنَقُ.

“Pemakan harta riba akan dibangkitkan pada hari Kiamat seperti orang gila yang tercekik.”

[Disalin dari Kitab Al-Buyuu’: Al-Jaa-izu minhaa wa Mamnuu’ Penulis Syaikh ‘Isa bin Ibrahim ad-Duwaisy, Judul dalam Bahasa Indonesia Jual Beli Yang Dibolehkan Dan Yang Dilarang, Penerjemah Ruslan Nurhadi, Lc, Penerbit Pustaka Ibnu Katsir Bogor, Cetakan Pertama Muharram 1427 H – Februari 2006 M]