Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!

Tata Cara Tayammum

TATA CARA TAYAMMUM

Assalamu’alaikumu warahmatullahi wa Barakatuh
Mana yang lebih rajih tayamum satu kali tepuk dengan mengusap muka kemudian langsung kedua pergelangan tangan atau dua kali tepuk satu ke muka dan satu lagi ke tangan sampai siku.

Jawab:
Wa’alaikumus salam Warahmatullahi Wabarakatuh
Memang dalam masalah yang saudara tanyakan ada perbedaan pendapat para ulama ahli fikih. namun pendapat yang lebih kuat adalah sekali tepuk atau tempel ke tanah, sebagaimana dijelaskan firman Allâh Azza wa Jalla :

وَإِنْ كُنْتُمْ مَرْضَىٰ أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ أَوْ جَاءَ أَحَدٌ مِنْكُمْ مِنَ الْغَائِطِ أَوْ لَامَسْتُمُ النِّسَاءَ فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا فَامْسَحُوا بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُمْ مِنْهُ

dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayamumlah dengan tanah yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu [Al-Mâ’idah/5:6].

Tayamum ini cukup dengan sekali tepukan. Apalagi didukung oleh hadits ‘Ammâr bin Yâsir Radhiyallahu anhu yang berkata:

بَعَثَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي حَاجَةٍ، فَأَجْنَبْتُ فَلَمْ أَجِدِ المَاءَ، فَتَمَرَّغْتُ فِي الصَّعِيدِ كَمَا تَمَرَّغُ الدَّابَّةُ، فَذَكَرْتُ ذَلِكَ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ: «إِنَّمَا كَانَ يَكْفِيكَ أَنْ تَصْنَعَ هَكَذَا، فَضَرَبَ بِكَفِّهِ ضَرْبَةً عَلَى الأَرْضِ، ثُمَّ نَفَضَهَا، ثُمَّ مَسَحَ بِهِمَا ظَهْرَ كَفِّهِ بِشِمَالِهِ أَوْ ظَهْرَ شِمَالِهِ بِكَفِّهِ، ثُمَّ مَسَحَ بِهِمَا وَجْهَهُ»

Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengutusku untuk suatu keperluan, kemudian aku mengalami junub dan aku tidak menemukan air. Maka aku berguling-guling di tanah sebagaimana layaknya hewan yang berguling-guling di tanah. Kemudian aku ceritakan hal tersebut kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam . Lantas Beliau mengatakan, “Sesungguhnya cukuplah engkau melakukannya seperti ini”. Seraya Beliau memukulkan telapak tangannya ke permukaan bumi sekali tepukan lalu meniupnya. Kemudian Beliau mengusap punggung telapak tangan (kanan)nya dengan tangan kirinya dan mengusap punggung telapak tangan (kiri)nya dengan tangan kanannya, lalu beliau mengusap wajahnya dengan kedua tangannya. [HR. Al-Bukhâri no. 347, Muslim no. 368].

Dan dalam salah satu lafadz riwayat al-Bukhâri rahimahullah ,

إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعَثَنِي ، فَأَجْنَبْتُ فَتَمَعَّكْتُ بِالصَّعِيدِ، فَأَتَيْنَا رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخْبَرْنَاهُ، فَقَالَ: «إِنَّمَا كَانَ يَكْفِيكَ هَكَذَا. وَمَسَحَ وَجْهَهُ وَكَفَّيْهِ وَاحِدَةً»

Sesungguhnya Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah mengutusku, lalu aku mengalami junub sehingga aku berguling-guling di atas tanah. kemudian kami datangi Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan menceritakannya. Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab: Sebenarnya cukup untukmu berbuat demikian! Beliaupun mengusap wajahnya dan kedua telapak tangannya dengan sekali tepuk (usapan)”.

Hal ini diperjelas dalam riwayat Imam Muslim rahimahullah :

«إِنَّمَا كَانَ يَكْفِيكَ أَنْ تَقُولَ بِيَدَيْكَ هَكَذَا» ثُمَّ ضَرَبَ بِيَدَيْهِ الْأَرْضَ ضَرْبَةً وَاحِدَةً،

Sebenarnya cukup untukmu berbuat demikian! Kemudian Beliau pun menepukkan kedua tangannya ke tanah sekali tepuk

Demikian juga dalam hadits Abu Juhaim al-Anshâri Radhiyallahu anhu yang berbunyi:

أَقْبَلَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ نَحْوِ بِئْرِ جَمَلٍ، فَلَقِيَهُ رَجُلٌ فَسَلَّمَ عَلَيْهِ، فَلَمْ يَرُدَّ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَيْهِ، حَتَّى أَقْبَلَ عَلَى الْجِدَارِ فَمَسَحَ وَجْهَهُ وَيَدَيْهِ، ثُمَّ رَدَّ عَلَيْهِ السَّلَامُ

Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam datang dari arah sumur Jamal, lalu seorang menjumpai Beliau dan memberi salam lalu Beliau tidak menjawab salam hingga menghadap ke tembok lalu mengusap wajah dan kedua tangannya kemudian menjawab salam tersebut. [Muttafaqun ‘alaihi].

Pendapat ini adalah pendapat mazhab Hanâbilah[1].

Adapun kewajiban tayamum dengan dua kali tepukan, sekali untuk wajah dan sekali untuk tangan adalah pendapat mazhab Hanafiyah dan satu pendapat dari mazhab Mâlikiyah dan menjadi pendapat mu’tabar dalam mazhab asy-Syâfi’iyah [2] berargumentasi dengan hadits ‘Ammâr bin Yâsir Radhiyallahu anhu yang berbunyi:

أَنّ عَمَّارا كَانَ يُحَدِّثُ أَنَّهُمْ “تَمَسَّحُوا وَهُمْ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِالصَّعِيدِ لِصَلَاةِ الْفَجْرِ فَضَرَبُوا بِأَكُفِّهِمُ الصَّعِيدَ، ثُمَّ مَسَحُوا وُجُوهَهُمْ مَسْحَةً وَاحِدَةً، ثُمَّ عَادُوا فَضَرَبُوا بِأَكُفِّهِمُ الصَّعِيدَ مَرَّةً أُخْرَى فَمَسَحُوا بِأَيْدِيهِمْ كُلِّهَا إِلَى الْمَنَاكِبِ وَالْآبَاطِ مِنْ بُطُونِ أَيْدِيهِمْ”

‘Ammâr bin Yâsir Radhiyallahu anhu menceritakan bahwa mereka bertayamum ketika mereka bersama Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan menggunakan tanah untuk shalat Subuh, lalu mereka menepuk dengan telapak tangan mereka tanah kemudian mengusap wajah sekali usapan kemudian kembali memukulkan telapak tangan mereka ke tanah sekali lagi untuk mengusap tangan mereka semuanya sampai ke pundak dan ketiak dari telapak tangan mereka. [HR Abu Dawud no. 318 dan disahihkan al-Albâni].

Namun disanggah keabsahan hadits ini karena Abaidullâh bin Abdillâh bin ‘Utbah rahimahullah tidak bertemu dengan ‘Ammâr  bin Yâsir Radhiyallahu anhu[3]

Seandainyapun dihukumi hadits yang sahih, maka bisa dijawab dengan dua sisi:

  1. ‘Ammâr Radhiyallahu anhu tidak menyebutkan bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintah mereka berbuat demikian. Beliau hanya menceritakan bahwa kami melakukan ini dan itu. Ketika beliau bertanya kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengajari beliau tata cara tayamum. Sehingga yang menjadi hujjah adalah perintah Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam saja. Dasar jawaban ini adalah ‘Ammâr sendiri mengajari kaum muslimin setelah Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam ajarkan ketika beliau menjadi pemimpin daerah di masa kekhilafahan Umar Radhiyallahu anhu di Kufah bahwa tayamum dengan sekali tepuk untuk wajah dan tangan. [4]
  2. Apabila hal itu terjadi dengan perintah Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam pun, maka tata cara tayamum Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam setelahnya menjadi penghapusnya. Hal ini diutarakan imam asy-Syâfi’i dan selainnya. [5]

Demikian juga berdalil dengan hadits yang berbunyi:

التَّيَمُّمُ ضَرْبَتَانِ ضَرْبَةً لِلْوَجْهِ , وَضَرْبَةً لِلْيَدَيْنِ إِلَى الْمِرْفَقَيْنِ

Tayamum dua tepukan, tepukan untuk wajah dan tepukan untuk kedua tangan hingga siku.

Hadits ini diriwayatkan Ibnu Umar Radhiyallahu anhu secara marfû’ sebagaimana dikeluarkan oleh ad-Darâquthni rahimahullah dalam Sunannya 1/180-181, al-Hâkim rahimahullah dalam al-Mustadrak 1/179 dan selainnya dari beberapa jalan:

  1. Jalan periwayatan pertama ada padanya Ali bin Zhabyân seorang perawi matrûk (lemah sekali).
  2. Dalam jalan kedua ada Sulaimân bin Arqam juga seorang matrûk (lemah sekali).
  3. Dalam jalan ketiga ada Sulaimân bin Abi Dawud al-Harâni seorang perawi yang lemah sekali.

Sehingga hadits ini dihukumi hadits yang lemah. Ada juga penguat dari hadits Jâbir bin Abdillâh Radhiyallahu anhu dikeluarkan oleh ad-Darâquthni dalam sunannya 1/181, al-Hâkim 1/288 dan al-Baihâqi dalam as-Sunan al-Kubra 1/207. Namun yang benar hadits ini mauqûf kepada Jâbir Radhiyallahu anhu. Demikian juga ada hadits ‘Aisyah Radhiyallahu anhuma yang semakna dengannya dikeluarkan oleh Ibnu ‘Adi dalam al-Kâmil 2/442 dan al-Bazâr dalam musnadnya sebagaimana dijelaskan dalam kitab Nashbur Râyah 1/153 dan Talkhîsh al-Habîr 1/152-153. Namun ada perawi bernama al-Harîsy bin al-Khirît seorang perawi yang lemah, sehingga Abu Hâtim rahimahullah berkata: Ini hadits mungkar dan al-Harîsy bin al-Khirît seorang syaikh yang haditsnya tidak bisa dijadikan hujjah[6]

Oleh karena itu hadits-hadits ini dilemahkan oleh banyak ulama diantaranya:

  1. Ibnul Qayyim rahimahullah, beliau berkata: Tidak sah dari Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam bertayamum dengan dua tepukan dan tidak juga mengusap hingga siku.[7]
  2. Al-Hâfizh Ibnu Hajar rahimahullah, beliau berkata: Hadits-hadits tentang tata cara tayamum tidak ada yang shahih kecuali hadits Abu Juhaim dan ‘Ammâr . Selainnya ada yang lemah dan ada yang diperselisihkan apakah marfu’ sampai Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam ataukah mauquf saja dan yang rajih tidak marfu’[8]
  3. Asy-Syaukâni rahimahullah, beliau berkata: Kesimpulannya seluruh hadits-hadits yang shahih tidak ada kecuali menyebut sekali tepukan. Semua yang ada tentang dua tepukan tidak lepas dari kelemahan yang menggugurkannya dari derajat i’tibar….Yang benar adalah berhenti dengan yang sudah ada dalam Shahihain dari hadits ‘Ammâr Radhiyallahu anhu berupa mencukupkan satu tepukan.[9]
  4. Syaikh al-Albâni rahimahullah dalam al-Irwâ’ 1/187 dan Silsilah adh-Dha’îfah 3427.

Dengan demikian jelaslah pendapat yang mencukupkan sekali tepukan adalah pendapat yang rajih.

Wallahu a’lam

[Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 08/Tahun XXI/1439H/2017M.  Diterbitkan Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, Jl. Solo – Purwodadi Km.8 Selokaton Gondangrejo Solo 57183 Telp. 0271-858197 Fax 0271-858196. Kontak Pemasaran 085290093792, 08121533647, 081575792961, Redaksi 08122589079]
_______
Footnote
[1] lihat al-Mughni 1/320
[2] lihat al-Mabsûth 1/106-107, al-Istidzkâr 3/164 dan al-Majmû’ 2/186
[3] lihat Fathul Bâri; Ibnu Rajab 2/56-57
[4] lihat Jâmi’ at-Tirmidzi 1/271, al-Ausâth 2/51-52 dan Ma’âlim as-Sunan 1/86
[5] As-Sunan al-Kubra 1/208, Fathul Bâri ; Ibnu Rajab 2/87-88
[6] lihat al-‘Ilal 1/47
[7] Zâd al-Ma’âd 1/199
[8] Fathul Bâri 1/444
[9] lihat as-Sail al-Jarrâr 1/324-325 dan Nailul Authâr 1/310

Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!