Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!

Doa Agar Tegar Dan Menerangi Manusia Dengan Kebaikan

DOA AGAR TEGAR DAN MENERANGI MANUSIA DENGAN KEBAIKAN

اللَّهُمَّ ثَبِّتْنِي وَاجْعَلْنِي هَادِيًا مَهْدِيًّا

Ya Allâh, teguhkanlah aku! Dan jadikanlah aku sebagai pemberi petunjuk dan sekaligus mendapat petunjuk.

Asal doa ini adalah bahwa suatu ketika Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada Jarir Bin Abdillah al-Bajali Radhiyallahu anhu : “Wahai Jarir! Buat aku nyaman dari Dzul Khalashah (dengan melenyapkannya)”. Yaitu sebuah bangunan (terdapat berhala di sana) milik Khats’am yang biasa disebut dengan Ka’bah Yamaniyah. Maka Jarir pun segera bertolak bersama 150 ksatria berkuda. Dan Jarir saat itu mengeluhkan kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang dirinya yang tidak bisa duduk mantap di atas pelana kudanya. Lalu Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam menepuk dada Jarir, dan mendoakannya: “Ya Allâh, teguhkanlah ia, dan jadikan ia pemberi petunjuk sekaligus mendapat petunjuk.[1]

Dalam doa ini terkandung permohonan agar diberi ketegaran dan kekokohan dalam segala hal; baik tegar secara fisik maupun mental; baik dalam urusan dunia maupun akhirat. Permohonan agar diberi kekokohan tersebut sifatnya umum dan menyeluruh, seperti yang ditunjukkan dalam ungkapan tersebut yang tidak menyebutkan obyeknya (maf’ul bih). Artinya tegar dalam segala hal. Tegarnya hati sekaligus fisik dalam menghadapi musuh, tegar menghadapi fitnah, syahwat, syubhat, tegar saat menjemput kematian agar tidak disesatkan syetan, tegar di alam Barzakh, juga tegar di hari akhir di atas Shirat. Ini adalah termasuk jawâmi’ul kalim dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam ; ungkapan dengan lafazh singkat, namun sarat arti dan dalam cakupannya.

Doa ini juga memuat permohonan agar Allâh Azza wa Jalla memberikan kepadanya petunjuk (petunjuk taufiq), sekaligus agar ia memberi petunjuk kepada orang lain; yaitu dengan menunjukkan kebaikan kepada orang lain. Ini adalah nikmat Allâh Azza wa Jalla yang begitu luhur bagi hamba; yaitu agar Allâh Azza wa Jalla mengokohkannya di atas agama ini dan memberinya petunjuk-Nya, kemudian agar Allâh Azza wa Jalla menganugerahkan kepadanya taufik untuk berdakwah menyeru manusia pada yang makruf dan mencegah yang mungkar.

Lihat Syarh ad-Du’â’ Min al-Kitab wa as-Sunnah doa no 131.

[Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 11/Tahun XXI/1439H/2018M.  Diterbitkan Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, Jl. Solo – Purwodadi Km.8 Selokaton Gondangrejo Solo 57183 Telp. 0271-858197 Fax 0271-858196. Kontak Pemasaran 085290093792, 08121533647, 081575792961, Redaksi 08122589079]
_______
Footnote
[1] Lihat Shahih al-Bukhâri kitab al-Jihad wa as-Siyar; Bab Harq ad-Dûr wa an-Nakhîl no 3020; juga no 4356; Muslim kitab Fadhâ’il ash-Shahâbah Bab min Fadhâ’il Jarir Bin Abdillah no 2475 dan 2476

Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!