Keberadaan Allah Azza wa Jalla

Keberadaan Allah Ayat Alquran Tentang Keberadaan Allah Dalil Tentang Keberadaan Allah Hadis Tentang Keberadaan Allah Ayat Tentang Keberadaan Tuhan

KEBERADAAN ALLAH AZZA WA JALLA

Pertanyaan
Tolong dijelaskan dengan lengkap dan jelas serta secara rinci dua ayat ini, yaitu Allah ada di atas langit dan Allah ada di mana-mana.
H. Abdullah, Pare-Pare, 0812426xxxx

Jawaban.
Sesungguhnya, tidak ada perbedaan pendapat di kalangan Ahlus-Sunnah, bahwa Allah berada di ketinggian, di atas langit, di atas ‘Arsy-Nya. Dalil-dalil tentang hal ini sangat banyak, di antaranya sebagai berikut.

1. Berita Allah pada tujuh tempat di dalam Al-Qur’ân, bahwa Dia istiwa` (berada di atas) ‘Arsy atau singgasana-Nya. Antara lain, firman Allah Ta’ala:

الرَّحْمَٰنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَىٰ

Rabb yang Maha Pemurah, yang bersemayam di atas ‘Arsy. [Thaha/20:5].

Adapun ayat-ayat lainnya, yaitu surat al-A’râf/7 ayat 54, surat Yunus/10 ayat 3, surat ar-Ra’d/13 ayat 2, surat al-Furqân/24 ayat 59, surat as-Sajdah/32 ayat 4, surat al-Hadid/57 ayat 4.

‘Arsy, secara bahasa artinya singgasana, kursi tempat duduk raja. Adapun ‘Arsy Allah Ta’ala, ialah sebagaimana ditunjukkan oleh dalil-dalil. Yaitu tempat duduk yang memiliki kaki-kaki, dipikul oleh para malaikat, dan ‘Arsy itu seperti kubah di atas alam, dan merupakan atap seluruh makhluk.

2. Berita Allah di dalam banyak ayat Al-Qur`ân, bahwa Dia berada di atas. Antara lain, firman Allah Ta’ala:

بَلْ رَفَعَهُ اللَّهُ إِلَيْهِ ۚ وَكَانَ اللَّهُ عَزِيزًا حَكِيمًا

Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat Isa kepada-Nya dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. [an-Nisâ`/4:158].

Allah mengangkat Nabi ‘Isa kepada-Nya, dan mengangkat ialah dari bawah ke atas, sehingga Allah berada di atas. Juga firman-Nya:

ۚ إِلَيْهِ يَصْعَدُ الْكَلِمُ الطَّيِّبُ وَالْعَمَلُ الصَّالِحُ يَرْفَعُهُ

…Kepada-Nyalah naik perkataan-perkataan yang baik dan amal yang shalih dinaikkan-Nya …. [Fâthir/35:10].

Perkataan-perkataan yang baik dan amal yang shâlih naik menghadap Allah, dan pengertian naik ialah dari bawah ke atas, sehingga Allah berada di atas.

3. Berita Allah di dalam ayat Al-Qur`ân, bahwa Dia berada di atas langit. Allah berfirman:

أَأَمِنْتُمْ مَنْ فِي السَّمَاءِ أَنْ يَخْسِفَ بِكُمُ الْأَرْضَ فَإِذَا هِيَ تَمُورُ أَمْ أَمِنْتُمْ مَنْ فِي السَّمَاءِ أَنْ يُرْسِلَ عَلَيْكُمْ حَاصِبًا ۖ فَسَتَعْلَمُونَ كَيْفَ نَذِيرِ

Apakah kamu merasa aman terhadap Allah yang berada di atas langit bahwa Dia akan menjungkirbalikkan bumi bersama kamu, sehingga dengan tiba-tiba bumi itu bergoncang? Atau Apakah kamu merasa aman terhadap Allah yang berada di atas langit bahwa Dia akan mengirimkan badai yang berbatu. Maka kelak kamu akan mengetahui bagaimana (akibat mendustakan) peringatan-Ku? [al-Mulk/67:16-17].

Dalil tentang sifat tinggi bagi Allah Ta’ala sangat banyak, sehingga sebagian ulama mengatakan: “Di dalam Al-Qur`ân terdapat seribu dalil atau lebih yang menunjukkan Allah Maha Tinggi di atas seluruh makhluk-Nya, dan Dia berada di atas hamba-hamba-Nya”. [Majmu’ Fatâwâ Ibnu Taimiyyah, 5/121].

Perlu pengertian bahwa ma’iyatullah (kebersamaan Allah dengan makhluk), ada dua pengertian, yaitu umum dan khusus.

1. Kebersamaan yang umum.
Yaitu Allah bersama seluruh makhluk-Nya dengan ilmu-Nya, perhatian-Nya, kekuasaan-Nya, pendengaran-Nya, penglihatan-Nya, dan lainnya dari makna-makna kekuasaan. Seperti firman Allah:

وَهُوَ مَعَكُمْ أَيْنَ مَا كُنْتُمْ

… dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada…. [al-Hadîd/57:4].

2. Kebersamaan yang khusus.
Yaitu Allah bersama sebagian hamba-Nya dengan pertolongan-Nya dan bantuan-Nya. Seperti firman Allah:

إِنَّ اللَّهَ مَعَ الَّذِينَ اتَّقَوْا وَالَّذِينَ هُمْ مُحْسِنُونَ

Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang bertakwa dan orang-orang yang berbuat kebaikan. [an-Nahl/16:128]

Adapun ayat-ayat Al-Qur`ân yang menurut sebagian kalangan menunjukkan keberadaan Allah ada di mana-mana, maka sesungguhnya persangkaan itu tidak benar. Seperti ayat yang telah kami sebutkan di atas:

وَهُوَ مَعَكُمْ أَيْنَ مَا كُنْتُمْ

(dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada -al-Hadîd/57 ayat 4- karena firman Allah “Dia bersama kamu di mana saja kamu berada”, maksudnya, ialah Allah bersama kamu dengan ilmu-Nya dan pengawasan-Nya, di mana saja kamu berada. Yaitu kebersamaan Allah yang umum. Maksudnya, bukanlah Dzat Allah itu sendiri berada di mana-mana bersama makhluk-Nya. Hal ini sangat jelas jika kita memperhatikan ayat tersebut secara keseluruhan dan mengikuti penjelasan para ulama Salaf.

Ayat ini secara lengkap berbunyi:

هُوَ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ اسْتَوَىٰ عَلَى الْعَرْشِ ۚ يَعْلَمُ مَا يَلِجُ فِي الْأَرْضِ وَمَا يَخْرُجُ مِنْهَا وَمَا يَنْزِلُ مِنَ السَّمَاءِ وَمَا يَعْرُجُ فِيهَا ۖ وَهُوَ مَعَكُمْ أَيْنَ مَا كُنْتُمْ ۚ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ

Dia-lah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas ´Arsy. Dia mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi dan apa yang keluar dari padanya dan apa yang turun dari langit dan apa yang naik kepada-Nya, dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan Allah Maha melihat apa yang kamu kerjakan. [al-Hadîd/57: 4].

Ayat ini dimulai dengan berita, bahwasanya Allah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, lalu memberitakan tentang keberadaan Allah di atas ‘Arsy; ini menunjukkan Allah berada di atas seluruh makhluk-Nya. Lalu Allah memberitakan, bahwa Dia mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi dan apa yang keluar dari padanya, dan apa yang turun dari langit dan apa yang naik kepada-Nya; ini menunjukkan ilmu Allah meliputi segala sesuatu, dan ini adalah kebersamaan Allah yang umum dengan seluruh makhluk-Nya.

Kemudian Allah berfirman “Dia bersama kamu di mana saja kamu berada”; ini juga memberitakan kebersamaan Allah yang umum dengan seluruh makhluk-Nya dengan ilmu-Nya. Lalu firman Allah “Dan Allah Maha melihat apa yang kamu kerjakan”, ini juga memberitakan kebersamaan Allah yang umum dengan seluruh makhluk-Nya dengan penglihatan-Nya.

Demikian juga di dalam hadits-hadits Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam terdapat banyak dalil tentang keberadaan Allah di atas langit, di atas ‘Arsy-Nya. Di antaranya, yang paling terkenal ialah hadits jariyah (seorang budak wanita).

Mu’awiyyah bin al-Hakam as-Sulami berkata:

وَكَانَتْ لِي جَارِيَةٌ تَرْعَى غَنَمًا لِي قِبَلَ أُحُدٍ وَالْجَوَّانِيَّةِ فَاطَّلَعْتُ ذَاتَ يَوْمٍ فَإِذَا الذِّيبُ قَدْ ذَهَبَ بِشَاةٍ مِنْ غَنَمِهَا وَأَنَا رَجُلٌ مِنْ بَنِي آدَمَ آسَفُ كَمَا يَأْسَفُونَ لَكِنِّي صَكَكْتُهَا صَكَّةً فَأَتَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَعَظَّمَ ذَلِكَ عَلَيَّ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَفَلَا أُعْتِقُهَا قَالَ ائْتِنِي بِهَا فَأَتَيْتُهُ بِهَا فَقَالَ لَهَا أَيْنَ اللَّهُ قَالَتْ فِي السَّمَاءِ قَالَ مَنْ أَنَا قَالَتْ أَنْتَ رَسُولُ اللَّهِ قَالَ أَعْتِقْهَا فَإِنَّهَا مُؤْمِنَةٌ

“Dahulu aku memiliki seorang budak wanita yang menggembalakan kambing-kambing milikku di daerah antara Gunung Uhud dan Jawwaniyyah. Suatu hari aku menelitinya. Ternyata ada seekor serigala yang membawa seekor kambing dari kambing-kambing budak wanita itu. Aku adalah manusia biasa. Aku terkadang marah sebagaimana mereka marah. Maka aku menamparnya dengan sangat keras. Kemudian aku mendatangi Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam . Beliau mengatakan hal itu perkara yang besar terhadapku. Aku bertanya: ‘Wahai Rasulullah, tidakkah aku merdekakan dia?’ Beliau berkata: ‘Bawa dia kepadaku,’ maka aku membawanya menghadap beliau. Beliau bertanya kepadanya: ‘Di manakah Allah?’ Budak wanita itu menjawab: ‘Di atas langit’. Beliau bertanya lagi: ‘Siapakah saya?’ Budak wanita itu menjawab: ‘Anda adalah utusan Allah’. Beliau bersabda: ‘Merdekakan dia, sesungguhnya dia seorang wanita mukminah’.” [HR Muslim, no. 537, dan lain-lain]

Oleh karena itu, para ulama Salaf tidak berbeda pendapat tentang hal ini.

Adh-Dhahhâk berkata: “Allah berada di atas ‘Arsy-Nya, dan ilmu-Nya bersama mereka (manusia, makhluk) di mana saja mereka berada”.[1]

Al-Auza’i, seorang ‘alim pada zaman tabi’in, berkata: “Kami –waktu itu masih terdapat banyak ulama generasi tabi’in- mengatakan: ‘Sesungguhnya Allah k berada di atas ‘Arsy-Nya, dan kami mengimani sifat-sifat Allah yang disebutkan di dalam Sunnah (Hadits), dan ilmu-Nya bersama mereka (manusia, makhluk) di mana saja mereka berada’.”[2]

Abu Muthî` al-Hakam bin ‘Abdullah al-Balkhi, penyusun kitab Fiqhul-Akbar, ia berkata: “Aku bertanya kepada (Imam) Abu Hanifah tentang orang yang mengatakan ‘Aku tidak tahu, Rabbku berada di langit atau di bumi,’ maka beliau menjawab: ‘Dia telah kafir, karena Allah Ta’ala berfirman, Rabb yang Maha Pemurah, yang bersemayam di atas ‘Arsy. –Thaha/20 ayat 5- sedangkan ‘Arsy-Nya berada di atas semua langit-Nya’. Aku bertanya lagi: ‘Tetapi orang itu berkata, aku mengatakan, Allah bersemayam di atas ‘Arsy, namun aku tidak tahu, ‘Arsy itu di langit atau di bumi,’ maka Abu Hanifah berkata: ‘Jika dia mengingkari ‘Arsy itu berada di atas langit, (berarti) ia telah kafir’.”[3]

Muqâtil bin Hayyan berkata: “Allah berada di atas ‘Arsy-Nya, dan ilmu-Nya bersama mereka (manusia, makhluk)”.[4]

Imam Mâlik berkata: “Allah berada di atas langit, dan ilmu-Nya di seluruh tempat. Tidak ada sesuatu yang kosong dari ilmu-Nya”.[5]

Adapun pendapat bahwa Allah berada di mana-mana, maka pendapat ini bertentangan dengan Al-Qur`ân, al-Hadits, dan Ijma’ Salaf. Pendapat tersebut sangat buruk, karena penyebutan “di mana-mana”, itu juga menunjukkan –termasuk- tempat-tempat yang kotor dan najis! Maha suci Allah dari perkataan demikian.

[Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 12/Tahun XI/1428H/2007M. Penerbit Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, Jl. Solo-Purwodadi Km.8 Selokaton Gondangrejo Solo 57183 Telp. 0271-761016]
_______
Footnote
[1]. Riwayat Abu Ahmad al-‘Assâl, Ibnu Baththah, Ibnu ‘Abdil-Barr, al-Lâlikai. Sanad-sanadnya bagus. Lihat Mukhtashar al-‘Uluw, hlm. 133, no. 113.
[2]. Riwayat al-Baihaqi di dalam al-Asmâ` wash- Shifât. Lihat Mukhtashar al-‘Uluw, hlm. 137, no. 121.
[3]. Mukhtashar al-‘Uluw, hlm. 136, no. 118.
[4]. Riwayat ‘Abdullah bin Imam Ahmad dalam kitab as-Sunnah, dengan sanad hasan. Lihat Mukhtashar al-‘Uluw, hlm. 138, no. 124.
[5]. Riwayat ‘Abdullah bin Imam Ahmad dalam kitab as-Sunnah, dan lain-lain, dengan sanad shahîh. Lihat Mukhtashar al-‘Uluw, hlm. 140, no. 130.

Dalil-dalil Keberadaan Allah Keberadaan Allah Swt Surat Dan Ayat Yang Menjelaskan Siapa Allah Ayat Ayat Tentang Allah Firman Allah Tentang Adanya Allah