Kaum Nabi Isa ‘Alaihissallam

Dapatkan pahala berdakwah dan gratis buku Rahasia Rezeki Berlimpah, klik di sini untuk detailnya

KAUM NABI ISA ALAIHISSALLAM

Allah azza wa jalla telah banyak menceritakan tentang mereka didalam beberapa tempat, salah satunya firman Allah ta’ala:

إِذۡ قَالَتِ ٱلۡمَلَٰٓئِكَةُ يَٰمَرۡيَمُ إِنَّ ٱللَّهَ يُبَشِّرُكِ بِكَلِمَةٖ مِّنۡهُ ٱسۡمُهُ ٱلۡمَسِيحُ عِيسَى ٱبۡنُ مَرۡيَمَ وَجِيهٗا فِي ٱلدُّنۡيَا وَٱلۡأٓخِرَةِ وَمِنَ ٱلۡمُقَرَّبِينَ ٤٥ وَيُكَلِّمُ ٱلنَّاسَ فِي ٱلۡمَهۡدِ وَكَهۡلٗا وَمِنَ ٱلصَّٰلِحِينَ ٤٦ قَالَتۡ رَبِّ أَنَّىٰ يَكُونُ لِي وَلَدٞ وَلَمۡ يَمۡسَسۡنِي بَشَرٞۖ قَالَ كَذَٰلِكِ ٱللَّهُ يَخۡلُقُ مَا يَشَآءُۚ إِذَا قَضَىٰٓ أَمۡرٗا فَإِنَّمَا يَقُولُ لَهُۥ كُن فَيَكُونُ  [ آل عمران: 45-47]

“(Ingatlah), ketika Malaikat berkata: “Hai Maryam, seungguhnya Allah menggembirakan kamu (dengan kelahiran seorang putera yang diciptakan) dengan kalimat (yang datang) daripada-Nya, namanya al-Masih Isa putera Maryam, seorang terkemuka di dunia dan di akhirat dan termasuk orang-orang yang didekatkan (kepada Allah), dan dia berbicara dengan manusia dalam buaian dan ketika sudah dewasa dan dia adalah termasuk orang-orang yang saleh”. Maryam berkata: “Ya Tuhanku, betapa mungkin aku mempunyai anak, padahal aku belum pernah disentuh oleh seorang laki-lakipun.” Allah berfirman (dengan perantaraan Jibril): “Demikianlah Allah menciptakan apa yang dikehendaki-Nya. apabila Allah berkehendak menetapkan sesuatu, maka Allah hanya cukup berkata kepadanya: “Jadilah”, lalu jadilah dia”. [al-Imraan/3: 45-47].

Dalam kesempatan yang lain Allah azza wa jalla juga berfirman tentang mereka:

فَأَتَتۡ بِهِۦ قَوۡمَهَا تَحۡمِلُهُۥۖ قَالُواْ يَٰمَرۡيَمُ لَقَدۡ جِئۡتِ شَيۡ‍ٔٗا فَرِيّٗا ٢٧ يَٰٓأُخۡتَ هَٰرُونَ مَا كَانَ أَبُوكِ ٱمۡرَأَ سَوۡءٖ وَمَا كَانَتۡ أُمُّكِ بَغِيّٗا ٢٨ فَأَشَارَتۡ إِلَيۡهِۖ قَالُواْ كَيۡفَ نُكَلِّمُ مَن كَانَ فِي ٱلۡمَهۡدِ صَبِيّٗا ٢٩ قَالَ إِنِّي عَبۡدُ ٱللَّهِ ءَاتَىٰنِيَ ٱلۡكِتَٰبَ وَجَعَلَنِي نَبِيّٗا ٣٠ وَجَعَلَنِي مُبَارَكًا أَيۡنَ مَا كُنتُ وَأَوۡصَٰنِي بِٱلصَّلَوٰةِ وَٱلزَّكَوٰةِ مَا دُمۡتُ حَيّٗا ٣١ وَبَرَّۢا بِوَٰلِدَتِي وَلَمۡ يَجۡعَلۡنِي جَبَّارٗا شَقِيّٗا ٣٢ وَٱلسَّلَٰمُ عَلَيَّ يَوۡمَ وُلِدتُّ وَيَوۡمَ أَمُوتُ وَيَوۡمَ أُبۡعَثُ حَيّٗا ٣٣ ذَٰلِكَ عِيسَى ٱبۡنُ مَرۡيَمَۖ قَوۡلَ ٱلۡحَقِّ ٱلَّذِي فِيهِ يَمۡتَرُونَ  [ مريم: 27-34 ]

“Maka Maryam membawa anak itu kepada kaumnya dengan menggendongnya. kaumnya berkata: “Hai Maryam, sesungguhnya kamu telah melakukan sesuatu yang amat mungkar. Hai saudara perempuan Harun, ayahmu sekali-kali bukanlah seorang yang jahat dan ibumu sekali-kali bukanlah seorang pezina”. Maka Maryam menunjuk kepada anaknya. mereka berkata: “Bagaimana kami akan berbicara dengan anak kecil yang masih di dalam ayunan? Berkata Isa: “Sesungguhnya aku ini hamba Allah, Dia memberiku Al kitab (Injil) dan Dia menjadikan aku seorang Nabi, dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkati di mana saja aku berada, dan Dia memerintahkan kepadaku (mendirikan) shalat dan (menunaikan) zakat selama aku hidup, dan berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka. Dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepada ku, pada hari aku dilahirkan, pada hari aku meninggal dan pada hari aku dibangkitkan hidup kembali”. Itulah Isa putera Maryam, yang mengatakan perkataan yang benar, yang mereka berbantah-bantahan tentang kebenarannya”. [Maryam/19: 27-34].

Dalam ayat yang lain Allah ta’ala juga mengkisahkan tentang nabi Isa ‘alaihi sallam, Allah berfirman:

إِنَّمَا ٱلۡمَسِيحُ عِيسَى ٱبۡنُ مَرۡيَمَ رَسُولُ ٱللَّهِ وَكَلِمَتُهُۥٓ أَلۡقَىٰهَآ إِلَىٰ مَرۡيَمَ وَرُوحٞ مِّنۡهُۖ  [ النساء: 171 ]

“Sesungguhnya al-Masih, Isa putera Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimat-Nya yang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan (dengan tiupan) roh dari-Nya”. [an-Nisaa’/4: 171].

Demikian pula didalam firmanNya:

إِنۡ هُوَ إِلَّا عَبۡدٌ أَنۡعَمۡنَا عَلَيۡهِ وَجَعَلۡنَٰهُ مَثَلٗا لِّبَنِيٓ إِسۡرَٰٓءِيلَ  [ الزخرف: 59 ]

“Isa tidak lain hanyalah seorang hamba yang Kami berikan kepadanya nikmat (kenabian) dan Kami jadikan dia sebagai tanda bukti (kekuasaan Allah) untuk Bani lsrail”. [az-Zukhruf/43: 59].

Inilah dia Isa putera Maryam yang telah Allah azza wa jalla ceritakan kepada kita didalam kitabNya yang suci, didalam al-Qur’an Allah ta’ala telah menjelaskan secara detail tentang nabi Isa bin Maryam yang sudah mencukupi untuk membuang keraguan dan perdebatan yang berkaitan tentang beliau.

Disana tegaskan kalau beliau bukanlah seorang Tuhan apalagi anak Tuhan, namun, diterangkan beliau hanyalah seorang hamba sama seperti para hamba yang lain, yang dijadikan sebagai permisalan bagi Bani Israil. Seperti yang Allah terangkan didalam firmanNya:

إِنَّ مَثَلَ عِيسَىٰ عِندَ ٱللَّهِ كَمَثَلِ ءَادَمَۖ خَلَقَهُۥ مِن تُرَابٖ ثُمَّ قَالَ لَهُۥ كُن فَيَكُونُ ٥٩ ٱلۡحَقُّ مِن رَّبِّكَ فَلَا تَكُن مِّنَ ٱلۡمُمۡتَرِينَ  [ آل عمران: 59-60 ]

“Sesungguhnya permisalan (penciptaan) Isa di sisi Allah, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: “Jadilah” (seorang manusia), Maka jadilah dia. (apa yang telah Kami ceritakan itu), itulah yang benar, yang datang dari Tuhanmu, karena itu janganlah kamu termasuk orang-orang yang ragu-ragu”. [al-Imran/3: 59-60].

Dan Allah membantah keyakinan yang menyatakan nabi Isa adalah Allah, yaitu dalam firmanNya:

لَقَدۡ كَفَرَ ٱلَّذِينَ قَالُوٓاْ إِنَّ ٱللَّهَ هُوَ ٱلۡمَسِيحُ ٱبۡنُ مَرۡيَمَۖ  [ المائدة: 72 ]

“Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: “Sesungguhnya Allah ialah al-Masih putera Maryam”. [al-Maaidah/5:

Demikian pula sanggahan Allah didalam beberapa ayatNya yang lain, Allah berfirman:

لَّقَدۡ كَفَرَ ٱلَّذِينَ قَالُوٓاْ إِنَّ ٱللَّهَ هُوَ ٱلۡمَسِيحُ ٱبۡنُ مَرۡيَمَۚ قُلۡ فَمَن يَمۡلِكُ مِنَ ٱللَّهِ شَيۡ‍ًٔا إِنۡ أَرَادَ أَن يُهۡلِكَ ٱلۡمَسِيحَ ٱبۡنَ مَرۡيَمَ وَأُمَّهُۥ وَمَن فِي ٱلۡأَرۡضِ جَمِيعٗاۗ ٞ  [ المائدة: 17 ]

“Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: “Sesungguhnya Allah itu ialah al-Masih putera Maryam”. Katakanlah: “Maka siapakah (gerangan) yang dapat menghalang-halangi kehendak Allah, jika Dia hendak membinasakan al-Masih putera Maryam itu beserta ibunya dan seluruh orang-orang yang berada di bumi kesemuanya?”. [al-Maaidah/5: 17].

Dan juga didalam firmanNya:

مَّا ٱلۡمَسِيحُ ٱبۡنُ مَرۡيَمَ إِلَّا رَسُولٞ قَدۡ خَلَتۡ مِن قَبۡلِهِ ٱلرُّسُلُ وَأُمُّهُۥ صِدِّيقَةٞۖ [ المائدة: 75 ]

“Al-Masih putera Maryam itu hanyalah seorang Rasul yang sesungguhnya telah berlalu sebelumnya beberapa rasul, dan ibunya seorang yang sangat benar”. [al-Maaidah/5: 75].

Beliau lah yang di ceritakan oleh Allah azza wa jalla didalam firmanNya, yang telah menyeru kepada Bani Israil dengan ucapannya. Seperti yang Allah nukil dalam firmanNya:

وَقَالَ ٱلۡمَسِيحُ يَٰبَنِيٓ إِسۡرَٰٓءِيلَ ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ رَبِّي وَرَبَّكُمۡۖ إِنَّهُۥ مَن يُشۡرِكۡ بِٱللَّهِ فَقَدۡ حَرَّمَ ٱللَّهُ عَلَيۡهِ ٱلۡجَنَّةَ وَمَأۡوَىٰهُ ٱلنَّارُۖ وَمَا لِلظَّٰلِمِينَ مِنۡ أَنصَارٖ  [المائدة: 72]

“Padahal Al masih (sendiri) berkata: “Hai Bani Israil, sembahlah Allah Tuhanku dan Tuhanmu”. Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun”. [al-Maaidah/5: 72].

Begitulah al-Qur’an yang mulia telah menceritakan kepada kita tentang nabi Isa ‘alaihi sallam secara gamblang, dan kesimpulan yang bisa kita rangkum melalui nushsus diatas ialah:

Bahwa nabi Isa ‘alaihi sallam adalah seorang hamba Allah dan rasulNya, serta kalimatNya yang ditiupkan kepada Maryam dan ruhNya.

Beliau merupakan nabi dan rasul terakhir yang Allah utus kepada umat Bani Israil, sebagaimana nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam menjadi nabi dan rasul terakhir yang diutus kepada seluruh umat manusia.

Namanya sering disebut didalam al-Qur’an dengan lafadh al-Masih, kadang pula disebut dengan namanya langsung Isa, terkadang dengan kun’yahnya sebagai putera Maryam.

Adapun ibunya Maryam ‘alaiha sallam, maka jati dirinya juga telah banyak dijelaskan didalam banyak ayat, salah satunya ialah firman Allah azza wa jalla:

إِنَّ ٱللَّهَ ٱصۡطَفَىٰٓ ءَادَمَ وَنُوحٗا وَءَالَ إِبۡرَٰهِيمَ وَءَالَ عِمۡرَٰنَ عَلَى ٱلۡعَٰلَمِينَ  [آل عمران: 33]

“Sesungguhnya Allah telah memilih Adam, Nuh, keluarga Ibrahim dan keluarga ‘Imran melebihi segala umat (di masa mereka masing-masing)”. [al-Imran/3: 33].

Dan Imran, ayah Maryam ini merupakan seorang yang memiliki kedudukan, termasuk ulama besar dikalangan Bani Israil, yang dahulu istrinya pernah bernadzar untuk menyerahkan apa yang ada didalam perutnya (janinnya) untuk berkhidmat kepada agama, dan tatkala janinnya lahir ternyata perempuan maka ibunya memberi nama Maryam.

Nabi Isa ‘alaihi sallam merupakan silsilah terakhir dari periode-periode panjang bagi agama Israiliyah, yang mana Allah azza wa jalla menjadikan beliau dan ibunya sebagai tanda akan kebesaranNya, baik berkaitan dengan kelahirannya ataupun pertumbuhannya. Dimana masyarakat Bani Israil ketika itu telah kehilangan ruh agama yang benar, membeku dalam suasana dan ilustrasi serta simpang siur ibadah yang begitu beragam, masyarakat yang telah terjerembab dalam dunia dan materinya, tumpang tindih dalam tindakan kejahatan yang menjijikan, seperti yang Allah sinyalir didalam al-Qur’an dalam surat an-Nisaa’, Allah ta’ala mengatakan:

فَبِظُلۡمٖ مِّنَ ٱلَّذِينَ هَادُواْ حَرَّمۡنَا عَلَيۡهِمۡ طَيِّبَٰتٍ أُحِلَّتۡ لَهُمۡ وَبِصَدِّهِمۡ عَن سَبِيلِ ٱللَّهِ كَثِيرٗا ١٦٠ وَأَخۡذِهِمُ ٱلرِّبَوٰاْ وَقَدۡ نُهُواْ عَنۡهُ وَأَكۡلِهِمۡ أَمۡوَٰلَ ٱلنَّاسِ بِٱلۡبَٰطِلِۚ وَأَعۡتَدۡنَا لِلۡكَٰفِرِينَ مِنۡهُمۡ عَذَابًا أَلِيمٗا  [ النساء: 160-161 ]

“Maka disebabkan kezaliman orang-orang Yahudi, Kami haramkan atas (memakan makanan) yang baik-baik (yang dahulunya) dihalalkan bagi mereka, dan karena mereka banyak menghalangi (manusia) dari jalan Allah, dan disebabkan mereka memakan riba, padahal sesungguhnya mereka telah dilarang daripadanya, dan karena mereka memakan harta benda orang dengan jalan yang batil. Kami telah menyediakan untuk orang-orang yang kafir di antara mereka itu siksa yang pedih”.[an-Nisaa’/4: 160-161].

Begitu didalam ayat yang sebelumnya, Allah ta’ala befirman

فَبِمَا نَقۡضِهِم مِّيثَٰقَهُمۡ وَكُفۡرِهِم بِ‍َٔايَٰتِ ٱللَّهِ وَقَتۡلِهِمُ ٱلۡأَنۢبِيَآءَ بِغَيۡرِ حَقّٖ وَقَوۡلِهِمۡ قُلُوبُنَا غُلۡفُۢۚ بَلۡ طَبَعَ ٱللَّهُ عَلَيۡهَا بِكُفۡرِهِمۡ فَلَا يُؤۡمِنُونَ إِلَّا قَلِيلٗا  [ النساء: 155 ]

“Maka (kami lakukan terhadap mereka beberapa tindakan), disebabkan mereka melanggar perjanjian itu, dan karena kekafiran mereka terhadap keterangan-keterangan Allah dan mereka membunuh nabi-nabi tanpa (alasan) yang benar dan mengatakan: “Hati Kami tertutup”. Bahkan, sebenarnya Allah telah mengunci mati hati mereka karena kekafirannya, karena itu mereka tidak beriman kecuali sebahagian kecil dari mereka”. [an-Nisaa’/4: 155].

Sedangkan Bani Israil, mereka adalah umat yang keras kepala, suka melanggar perintah, terkadang mereka menyembah berhala atau patung, kadang juga menyembah Allah ta’ala. Membunuh para nabi tanpa ada alasan yang bisa dibenarkan, menghalalkan perkara-perkara yang telah diharamkan oleh Allah dengan tipu muslihat mereka, oleh karena itu mereka dilaknat melalui lisannya nabi Dawud ‘alaihi sallam, dan mereka lah kaum yang telah menghancurkan Baitul Maqdis sebagaimana maklum bersama dikalangan para penganut agama semuanya.[1]

Baca Juga  Laknat Para Malaikat Bagi Orang Kafir Yang Mati Dalam Keadaan Kafir

Begitu pula telah merasuk pada pemahaman mereka aqidah ta’thil, dimana sebelumnya ketika mereka berada pada zamannya nabi Isa ‘alaihi sallam berada diatas agama tauhid, dengan menetapkan sifat-sifat Allah azza wa jalla, dan membenarkan pembicaraan Allah bersama hambaNya nabi Musa ‘alaihi sallam. Hingga ketika nabi Musa ‘alaihi sallam meninggal, maka masuklah penyusup yang ingin merusak Bani Israil, memasukan aqidah ta’thil ditengah-tengah mereka, yang kemudian kelompok tersebut -sebagai musuhnya nabi Musa ‘alaihi sallam- semakin banyak dan berkembang, dan mereka lebih mendahulukan ilmu akal yang berisikan ta’thil, mengebiri nash-nash yang ada didalam kitab Taurat, maka Allah timpakan kepada mereka kehinaan dengan hilangnya kekuasaan yang telah dimiliki oleh Bani Israil sebelumnya, sehingga mereka melarikan diri dari negerinya, dan anak keturunannya menjadi budak dan tawanan.[2]

Artinya, ketika penyakit akut ini masuk ke tengah-tengah Bani Israil yakni menta’thil sifat-sifat Allah, maka hal itu sebagai faktor kehinaan, kebinasaan dan kehancuran kekuasaan yang telah mereka  milik sebelumnya.

Maka ketika Allah azza wa jalla ingin membangkitkan tidur panjang masyarakat ini dari kebengkokannya maka Allah mengobarkan kembali kekuatan rohani mereka yang telah lama dilupakan.

Kemudian Allah memberikan tiga ayat besar sebagai tanda yang datang saling berurutan satu sama lainnya, ketiga ayat tersebut ialah, kelahiran Maryam ‘alaihi sallam, dimana ibunya adalah seseorang yang telah divonis mandul tidak bisa melahirkan lagi, maka ibunya bernadzar jikalau dirinya dikaruniai oleh Allah seorang anak maka akan dia persembahkan dan siapkan untuk berkhidmat kepada Baitul Maqdis.

Dan tatkala dirinya melahirkan Maryam, dia menyayangkan karena yang lahir adalah perempuan,  sebab perempuan dinilai kurang sempurna untuk bisa berkhidmat kepada Baitul Maqdis, maka ibunya mengemukakan udzurnya kepada Allah, sebagaimana yang Allah rekam secara jelas perkataanya didalam firmanNya, yaitu:

فَلَمَّا وَضَعَتۡهَا قَالَتۡ رَبِّ إِنِّي وَضَعۡتُهَآ أُنثَىٰ وَٱللَّهُ أَعۡلَمُ بِمَا وَضَعَتۡ وَلَيۡسَ ٱلذَّكَرُ كَٱلۡأُنثَىٰۖ وَإِنِّي سَمَّيۡتُهَا مَرۡيَمَ وَإِنِّيٓ أُعِيذُهَا بِكَ وَذُرِّيَّتَهَا مِنَ ٱلشَّيۡطَٰنِ ٱلرَّجِيمِ  [ آل عمران: 36 ]

“Maka tatkala isteri ‘Imran melahirkan anaknya, diapun berkata: “Ya Tuhanku, sesunguhnya aku melahirkannya seorang anak perempuan; dan Allah lebih mengetahui apa yang dilahirkannya itu; dan anak laki-laki tidaklah seperti anak perempuan. Sesungguhnya aku telah menamai dia Maryam dan aku mohon perlindungan untuknya serta anak-anak keturunannya kepada (pemeliharaan) Engkau daripada syaitan yang terkutuk”.[al-Imran/3: 36].

Dan Allah ta’ala tidak menyia-yiakannya, Allah menerima nadzarnya dan membesarkan Maryam secara baik, setelah itu ibunya membawa Maryam ke para ulama yang berada di Baitul Maqdis lalu menyerahkan anaknya kepada mereka sembari berpesan, “Saya serahkan kepada kalian anak ini yang telah saya nadzarkan untuk berkhidmat pada Allah”.

Maka para ulama Bani Israil berlomba-lomba untuk menjadi orang yang bisa mengasuhnya, akan tetapi, Allah lebih memilih Zakaria ‘alaihi sallam yang mengasuhnya, sebab istrinya masih bibinya Maryam, kemudian nabi Zakaria membuat tempat untuk Maryam di samping mihrab masjid, dan beliau menjumpai keajaiban pada anak ini, yaitu setiap kali beliau masuk menemui Maryam  di dalam mihrab maka dirinya menjumpai makanan yang Allah turunkan kepadanya. Seperti yang Allah rekam didalam firmanNya:

كُلَّمَا دَخَلَ عَلَيۡهَا زَكَرِيَّا ٱلۡمِحۡرَابَ وَجَدَ عِندَهَا رِزۡقٗاۖ قَالَ يَٰمَرۡيَمُ أَنَّىٰ لَكِ هَٰذَاۖ قَالَتۡ هُوَ مِنۡ عِندِ ٱللَّهِۖ إِنَّ ٱللَّهَ يَرۡزُقُ مَن يَشَآءُ بِغَيۡرِ حِسَابٍ  [ آل عمران: 37 ]

“Setiap Zakariya masuk untuk menemui Maryam di mihrab, ia dapati makanan di sisinya. Zakariya berkata: “Hai Maryam dari mana kamu memperoleh (makanan) ini? Maryam menjawab: “Makanan itu dari sisi Allah”. Sesungguhnya Allah memberi rezeki kepada siapa yang dikehendaki-Nya tanpa hisab”. [al-Imran/3: 37].

Melihat hal itu menjadikan nabi Zakaria ‘alaihi sallam sangat menginginkan untuk bisa dikarunia anak oleh Allah walaupun dirinya sadar kalau umurnya sudah sangat tua,  dan beliau wujudkan keinginannya tersebut dengan berdoa kepada Allah, dengan doa yang sangat memohon dan merendahkan diri, sambil bertawasul kepada Allah dengan wasilah yang paling dicintai olehNya, yaitu menunjukan kebutuhan dan hajat serta kefakiranya kepada Allah, dan menginginkan kepadaNya semata, beliau berdoa sebagaimana yang Allah nukil didalam firmanNya:

قَالَ رَبِّ إِنِّي وَهَنَ ٱلۡعَظۡمُ مِنِّي وَٱشۡتَعَلَ ٱلرَّأۡسُ شَيۡبٗا وَلَمۡ أَكُنۢ بِدُعَآئِكَ رَبِّ شَقِيّٗا ٤ وَإِنِّي خِفۡتُ ٱلۡمَوَٰلِيَ مِن وَرَآءِي وَكَانَتِ ٱمۡرَأَتِي عَاقِرٗا فَهَبۡ لِي مِن لَّدُنكَ وَلِيّٗا ٥ يَرِثُنِي وَيَرِثُ مِنۡ ءَالِ يَعۡقُوبَۖ وَٱجۡعَلۡهُ رَبِّ رَضِيّٗا  [ مريم: 4-6 ]

“Ia berkata “Ya Tuhanku, sesungguhnya tulangku telah lemah dan kepalaku telah ditumbuhi uban, dan aku belum pernah kecewa dalam berdoa kepada Engkau, Ya Tuhanku. Dan sesungguhnya aku khawatir terhadap mawaliku sepeninggalku, sedang isteriku adalah seorang yang mandul, maka anugerahilah aku dari sisi Engkau seorang putera, yang akan mewarisi aku dan mewarisi sebahagian keluarga Ya’qub dan Jadikanlah ia, Ya Tuhanku, seorang yang diridhai”. [Maryam/19: 4-6].

Tidak selang berapa lama kemudian, sebelum beliau meninggalkan mihrab, terdengar suara malaikat yang memanggilnya untuk mengabarkan kepadanya bahwa Allah telah mengaruniakan kepadanya Yahya yang akan membenarkan perkataanNya, sebagai anugerah dari Allah ta’ala, yang dijadikan sebagai pemimpin yang sangat takut kepada Allah serta sebagai nabi bagi orang-orang yang sholeh.

Mendengar berita gembira tersebut nabi Zakaria merasa heran, bagaimana mungkin dirinya masih bisa mempunyai anak, dikarenakan usianya yang sudah tidak muda lagi ditambah istrinya yang mandul.  Dan ketakjuban beliau dijawab oleh Allah ta’ala dengan firmanNya:

قَالَ كَذَٰلِكَ ٱللَّهُ يَفۡعَلُ مَا يَشَآءُ  [ آل عمران: 40 ]

“Allah berfirman: “Demikianlah, Allah berbuat apa yang dikehendaki-Nya”. [al-Imran/3: 40].

Kemudian nabi Zakaria ‘alaihi sallam meminta tanda yang membuktikan kehamilan istrinya, dan permohonan beliau dikabulkan dengan firmanNya:

قَالَ ءَايَتُكَ أَلَّا تُكَلِّمَ ٱلنَّاسَ ثَلَٰثَ لَيَالٖ سَوِيّٗا  [ مريم: 10 ]

“Allah berfirman: “Tanda bagimu ialah bahwa kamu tidak dapat bercakap-cakap dengan manusia selama tiga malam, padahal kamu sehat”. [Maryam/19: 10].

Selanjutnya lahirlah Yahya, lalu dirinya menjadi dewasa dengan kesucian dan keistiqomahan, nabi Yahya menjadi mukjizat akan ke wara’an dan kezuhudan serta ketaatannya kepada Allah azza wa jalla ditambah baktinya terhadap kedua orang tuanya, kemudian Allah mengaruniai ilmu dan hikmah kepadanya, diberi anugerah untuk mengemban risalah. Dan inilah tanda kedua yang Allah ta’ala berikan kepada umat Bani Israil.

Adapun ayat yang ketiga ialah kelahiran nabi Isa ‘alaihi sallam. Dan Allah azza wa jalla telah mengkisahkan kepada kita secara indah dan gamblang tentang kisah beliau secara sempurna didalam surat Maryam. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

وَٱذۡكُرۡ فِي ٱلۡكِتَٰبِ مَرۡيَمَ إِذِ ٱنتَبَذَتۡ مِنۡ أَهۡلِهَا مَكَانٗا شَرۡقِيّٗا ١٦ فَٱتَّخَذَتۡ مِن دُونِهِمۡ حِجَابٗا فَأَرۡسَلۡنَآ إِلَيۡهَا رُوحَنَا فَتَمَثَّلَ لَهَا بَشَرٗا سَوِيّٗا ١٧ قَالَتۡ إِنِّيٓ أَعُوذُ بِٱلرَّحۡمَٰنِ مِنكَ إِن كُنتَ تَقِيّٗا ١٨ قَالَ إِنَّمَآ أَنَا۠ رَسُولُ رَبِّكِ لِأَهَبَ لَكِ غُلَٰمٗا زَكِيّٗا ١٩ قَالَتۡ أَنَّىٰ يَكُونُ لِي غُلَٰمٞ وَلَمۡ يَمۡسَسۡنِي بَشَرٞ وَلَمۡ أَكُ بَغِيّٗا ٢٠ قَالَ كَذَٰلِكِ قَالَ رَبُّكِ هُوَ عَلَيَّ هَيِّنٞۖ وَلِنَجۡعَلَهُۥٓ ءَايَةٗ لِّلنَّاسِ وَرَحۡمَةٗ مِّنَّاۚ وَكَانَ أَمۡرٗا مَّقۡضِيّٗا ٢١ ۞فَحَمَلَتۡهُ فَٱنتَبَذَتۡ بِهِۦ مَكَانٗا قَصِيّٗا ٢٢ فَأَجَآءَهَا ٱلۡمَخَاضُ إِلَىٰ جِذۡعِ ٱلنَّخۡلَةِ قَالَتۡ يَٰلَيۡتَنِي مِتُّ قَبۡلَ هَٰذَا وَكُنتُ نَسۡيٗا مَّنسِيّٗا ٢٣ فَنَادَىٰهَا مِن تَحۡتِهَآ أَلَّا تَحۡزَنِي قَدۡ جَعَلَ رَبُّكِ تَحۡتَكِ سَرِيّٗا ٢٤ وَهُزِّيٓ إِلَيۡكِ بِجِذۡعِ ٱلنَّخۡلَةِ تُسَٰقِطۡ عَلَيۡكِ رُطَبٗا جَنِيّٗا ٢٥ فَكُلِي وَٱشۡرَبِي وَقَرِّي عَيۡنٗاۖ فَإِمَّا تَرَيِنَّ مِنَ ٱلۡبَشَرِ أَحَدٗا فَقُولِيٓ إِنِّي نَذَرۡتُ لِلرَّحۡمَٰنِ صَوۡمٗا فَلَنۡ أُكَلِّمَ ٱلۡيَوۡمَ إِنسِيّٗا ٢٦ فَأَتَتۡ بِهِۦ قَوۡمَهَا تَحۡمِلُهُۥۖ قَالُواْ يَٰمَرۡيَمُ لَقَدۡ جِئۡتِ شَيۡ‍ٔٗا فَرِيّٗا ٢٧ يَٰٓأُخۡتَ هَٰرُونَ مَا كَانَ أَبُوكِ ٱمۡرَأَ سَوۡءٖ وَمَا كَانَتۡ أُمُّكِ بَغِيّٗا ٢٨ فَأَشَارَتۡ إِلَيۡهِۖ قَالُواْ كَيۡفَ نُكَلِّمُ مَن كَانَ فِي ٱلۡمَهۡدِ صَبِيّٗا ٢٩ قَالَ إِنِّي عَبۡدُ ٱللَّهِ ءَاتَىٰنِيَ ٱلۡكِتَٰبَ وَجَعَلَنِي نَبِيّٗا ٣٠ وَجَعَلَنِي مُبَارَكًا أَيۡنَ مَا كُنتُ وَأَوۡصَٰنِي بِٱلصَّلَوٰةِ وَٱلزَّكَوٰةِ مَا دُمۡتُ حَيّٗا ٣١ وَبَرَّۢا بِوَٰلِدَتِي وَلَمۡ يَجۡعَلۡنِي جَبَّارٗا شَقِيّٗا ٣٢ وَٱلسَّلَٰمُ عَلَيَّ يَوۡمَ وُلِدتُّ وَيَوۡمَ أَمُوتُ وَيَوۡمَ أُبۡعَثُ حَيّٗا ٣٣ ذَٰلِكَ عِيسَى ٱبۡنُ مَرۡيَمَۖ قَوۡلَ ٱلۡحَقِّ ٱلَّذِي فِيهِ يَمۡتَرُونَ  [مريم: 16-34 ]

“Dan seritakanlah (kisah) Maryam di dalam al-Qur’an, yaitu ketika ia menjauhkan diri dari keluarganya ke suatu tempat di sebelah timur. Maka ia mengadakan tabir (yang melindunginya) dari mereka, lalu Kami mengutus roh Kami kepadanya, maka ia menjelma di hadapannya (dalam bentuk) manusia yang sempurna. Maryam berkata: “Sesungguhnya aku berlindung dari padamu kepada Tuhan yang Maha pemurah, jika kamu seorang yang bertakwa”. Ia (Jibril) berkata: “Sesungguhnya aku ini hanyalah seorang utusan Tuhanmu, untuk memberimu seorang anak laki-laki yang suci”. Maryam berkata: “Bagaimana akan ada bagiku seorang anak laki-laki, sedang tidak pernah seorang manusiapun menyentuhku dan aku bukan (pula) seorang pezina! Jibril berkata: “Demikianlah”. Tuhanmu berfirman: “Hal itu adalah mudah bagiku dan agar dapat Kami menjadikannya suatu tanda bagi manusia dan sebagai rahmat dari kami dan hal itu adalah suatu perkara yang sudah diputuskan”. Maka Maryam mengandungnya, lalu ia menyisihkan diri dengan kandungannya itu ke tempat yang jauh. Maka rasa sakit akan melahirkan anak memaksa ia (bersandar) pada pangkal pohon kurma, dia berkata: “Aduhai, alangkah baiknya aku mati sebelum ini, dan aku menjadi barang yang tidak berarti, lagi dilupakan”. Maka Jibril menyerunya dari tempat yang rendah: “Janganlah kamu bersedih hati, sesungguhnya Tuhanmu telah menjadikan anak sungai di bawahmu. Dan goyanglah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, niscaya pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu, Maka makan, minum dan bersenang hatilah kamu. jika kamu melihat seorang manusia, maka katakanlah: “Sesungguhnya aku telah bernazar berpuasa untuk Tuhan yang Maha pemurah, maka aku tidak akan berbicara dengan seorang manusiapun pada hari ini”. Maka Maryam membawa anak itu kepada kaumnya dengan menggendongnya. kaumnya berkata: “Hai Maryam, sesungguhnya kamu telah melakukan sesuatu yang amat mungkar. Hai saudara perempuan Harun, ayahmu sekali-kali bukanlah seorang yang jahat dan ibumu sekali-kali bukanlah seorang pezina”. Maka Maryam menunjuk kepada anaknya. mereka berkata: “Bagaimana kami akan berbicara dengan anak kecil yang masih di dalam ayunan? Berkata Isa: “Sesungguhnya aku ini hamba Allah, Dia memberiku al-kitab (Injil) dan Dia menjadikan aku seorang Nabi, dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkati di mana saja aku berada, dan Dia memerintahkan kepadaku (mendirikan) shalat dan (menunaikan) zakat selama aku hidup, dan berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka. Dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepadaku, pada hari aku dilahirkan, pada hari aku meninggal dan pada hari aku dibangkitkan hidup kembali”. Itulah Isa putera Maryam, yang mengatakan perkataan yang benar, yang mereka berbantah-bantahan tentang kebenarannya”. [Maryam/19: 16-34].

Baca Juga  Apakah Benar Mereka Ahlul Kitab !

Allah azza wa jalla mengutusnya kepada Bani Israil sebagai seorang rasul, yang sebelumnya kerasulan telah mengalami kevakuman di tengah-tengah Bani Israil, Allah menjadikan beliau sebagai tanda kekuasaanNya kepada manusia, dimana beliau dilahirkan tanpa memiliki seorang ayah, sebagai bukti akan kesempurnaan kemampuan yang Allah miliki, serta kesyumulan kalimatNya, dimana Allah telah membagi jenis manusia menjadi empat macam, yang pertama, menciptakan Adam tanpa memiliki ayah dan ibu, kedua, menciptakan istrinya Hawa tanpa ayah dan ibu, ketiga, menciptakan al-Masih putera Maryam dari seorang wanita tanpa suami, dan yang terakhir, Allah menciptakan seluruh manusia melalui perantara pasangan laki dan perempuan.

Selanjutnya Allah menganugerahkan kepada al-Masih tanda-tanda mukjizat yang sangat jelas selaras dengan sunahNya, yaitu mampu menghidupkan orang yang telah mati, menyembuhkan orang yang buta dan tuli, mengabarkan kepada manusia apa yang mereka makan serta yang mereka simpan didalam rumahnya.

Lalu, beliau mengajak kaumnya untuk beribadah kepada Allah, mengikuti jejak para nabi dan rasul yang datang sebelumnya, membenarkan apa yang datang sebelumnya, dan sebagai pemberi kabar gembira akan kedatangan utusan yang datang setelahnya.[3]

Dimana Allah ta’ala telah menceritakan nabi Isa ‘alaihi sallam didalam al-Qur’an yang mulia, berkaitan dengan sepak terjang dakwah tauhidnya dan juga berita tentang kerasulannya dalam banyak tempat.

Dan ditengah-tengah kisah beliau Allah azza wa jalla membantah kaum Nashrani yang mengklaim bahwa nabi Isa ‘alaihi sallam adalah anakNya, serta ucapan mereka yang mengatakan, sesungguhnya Tuhan adalah tiga dalam satu.

Yang mana Bani Israil telah merubah ajaran nabi Isa ‘alaihi sallam serta menyelesihi dakwah beliau, sebab nabi Isa tidaklah menyeru kaumnya melainkan sama persis seperti apa yang diserukan oleh para rasul yang datang sebelumnya dari mentauhidkan Allah azza wa jalla dan mengesakan ibadah hanya kepadaNya. Seperti yang Allah ta’ala tegaskan didalam firmanNya tentang muatan dakwah beliau, Allah berfirman:

وَيُعَلِّمُهُ ٱلۡكِتَٰبَ وَٱلۡحِكۡمَةَ وَٱلتَّوۡرَىٰةَ وَٱلۡإِنجِيلَ ٤٨ وَرَسُولًا إِلَىٰ بَنِيٓ إِسۡرَٰٓءِيلَ أَنِّي قَدۡ جِئۡتُكُم بِ‍َٔايَةٖ مِّن رَّبِّكُمۡ أَنِّيٓ أَخۡلُقُ لَكُم مِّنَ ٱلطِّينِ كَهَيۡ‍َٔةِ ٱلطَّيۡرِ فَأَنفُخُ فِيهِ فَيَكُونُ طَيۡرَۢا بِإِذۡنِ ٱللَّهِۖ وَأُبۡرِئُ ٱلۡأَكۡمَهَ وَٱلۡأَبۡرَصَ وَأُحۡيِ ٱلۡمَوۡتَىٰ بِإِذۡنِ ٱللَّهِۖ وَأُنَبِّئُكُم بِمَا تَأۡكُلُونَ وَمَا تَدَّخِرُونَ فِي بُيُوتِكُمۡۚ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَأٓيَةٗ لَّكُمۡ إِن كُنتُم مُّؤۡمِنِينَ ٤٩ وَمُصَدِّقٗا لِّمَا بَيۡنَ يَدَيَّ مِنَ ٱلتَّوۡرَىٰةِ وَلِأُحِلَّ لَكُم بَعۡضَ ٱلَّذِي حُرِّمَ عَلَيۡكُمۡۚ وَجِئۡتُكُم بِ‍َٔايَةٖ مِّن رَّبِّكُمۡ فَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ وَأَطِيعُونِ ٥٠ إِنَّ ٱللَّهَ رَبِّي وَرَبُّكُمۡ فَٱعۡبُدُوهُۚ هَٰذَا صِرَٰطٞ مُّسۡتَقِيمٞ  [ آل عمران: 48-51 ]

“Dan Allah akan mengajarkan kepadanya al-Kitab, hikmah, Taurat dan Injil. Dan (sebagai) Rasul kepada Bani Israil (yang berkata kepada mereka): “Sesungguhnya aku telah datang kepadamu dengan membawa sesuatu tanda (mukjizat) dari Tuhanmu, yaitu aku membuat untuk kamu dari tanah berbentuk burung, kemudian aku meniupnya, maka ia menjadi seekor burung dengan seizin Allah, dan aku menyembuhkan orang yang buta sejak dari lahirnya dan orang yang berpenyakit sopak, dan aku menghidupkan orang mati dengan seizin Allah, dan aku kabarkan kepadamu apa yang kamu makan dan apa yang kamu simpan di rumahmu. Sesungguhnya pada yang demikian itu adalah suatu tanda (kebenaran kerasulanku) bagimu, jika kamu sungguh-sungguh beriman. Dan (aku datang kepadamu) membenarkan Taurat yang datang sebelumku, dan untuk menghalalkan bagimu sebagian yang telah diharamkan untukmu, dan aku datang kepadamu dengan membawa suatu tanda (mukjizat) daripada Tuhanmu. karena itu bertakwalah kepada Allah dan taatlah kepadaku. Sesungguhnya Allah, Tuhanku dan Tuhanmu, karena itu sembahlah Dia. Inilah jalan yang lurus”. [al-Imran/3: 48-51].

Demikian pula yang Allah ceritakan didalam firmanNya:

لَقَدۡ كَفَرَ ٱلَّذِينَ قَالُوٓاْ إِنَّ ٱللَّهَ هُوَ ٱلۡمَسِيحُ ٱبۡنُ مَرۡيَمَۖ وَقَالَ ٱلۡمَسِيحُ يَٰبَنِيٓ إِسۡرَٰٓءِيلَ ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ رَبِّي وَرَبَّكُمۡۖ إِنَّهُۥ مَن يُشۡرِكۡ بِٱللَّهِ فَقَدۡ حَرَّمَ ٱللَّهُ عَلَيۡهِ ٱلۡجَنَّةَ وَمَأۡوَىٰهُ ٱلنَّارُۖ وَمَا لِلظَّٰلِمِينَ مِنۡ أَنصَارٖ  [ المائدة: 72 ]

“Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: “Sesungguhnya Allah ialah al-Masih putera Maryam”, Padahal al-Masih (sendiri) berkata: “Hai Bani Israil, sembahlah Allah Tuhanku dan Tuhanmu”. Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, Maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun”.[al-Maaidah/5: 72].

Begitu juga yang Allah jelaskan didalam firmanNya:

وَلَمَّا جَآءَ عِيسَىٰ بِٱلۡبَيِّنَٰتِ قَالَ قَدۡ جِئۡتُكُم بِٱلۡحِكۡمَةِ وَلِأُبَيِّنَ لَكُم بَعۡضَ ٱلَّذِي تَخۡتَلِفُونَ فِيهِۖ فَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ وَأَطِيعُونِ ٦٣ إِنَّ ٱللَّهَ هُوَ رَبِّي وَرَبُّكُمۡ فَٱعۡبُدُوهُۚ هَٰذَا صِرَٰطٞ مُّسۡتَقِيمٞ  [ الزخرف: 63-64 ]

“Dan tatkala Isa datang membawa keterangan dia berkata: “Sesungguhnya aku datang kepadamu dengan membawa hikmah dan untuk menjelaskan kepadamu sebagian dari apa yang kamu berselisih tentangnya, maka bertakwalah kepada Allah dan taatlah (kepada) ku”. Sesungguhnya Allah Dialah Tuhanku dan Tuhan kamu Maka sembahlah Dia, ini adalah jalan yang lurus”. [az-Zukhruf/43: 63-64].

Dan Allah menceritakan kepada kita didalam surat al-Maaidah sebuah ilustrasi gambaran apa yang akan terjadi kelak pada hari kiamat manakala nabi Isa ‘alaihi sallam ditanya oleh Allah azza wa jalla apakah benar dirinya yang menyuruh kepada kaum Nashrani untuk menjadikan dirinya bersama ibunya sebagai sesembahan selain Allah, maka beliau memberikan jawaban yang membungkam seluruh kaum Nashrani, sebuah jawaban yang menghujam lagi tegas. Allah ta’ala rekam hal tersebut didalam firmanNya:

وَإِذۡ قَالَ ٱللَّهُ يَٰعِيسَى ٱبۡنَ مَرۡيَمَ ءَأَنتَ قُلۡتَ لِلنَّاسِ ٱتَّخِذُونِي وَأُمِّيَ إِلَٰهَيۡنِ مِن دُونِ ٱللَّهِۖ قَالَ سُبۡحَٰنَكَ مَا يَكُونُ لِيٓ أَنۡ أَقُولَ مَا لَيۡسَ لِي بِحَقٍّۚ إِن كُنتُ قُلۡتُهُۥ فَقَدۡ عَلِمۡتَهُۥۚ تَعۡلَمُ مَا فِي نَفۡسِي وَلَآ أَعۡلَمُ مَا فِي نَفۡسِكَۚ إِنَّكَ أَنتَ عَلَّٰمُ ٱلۡغُيُوبِ ١١٦ مَا قُلۡتُ لَهُمۡ إِلَّا مَآ أَمَرۡتَنِي بِهِۦٓ أَنِ ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ رَبِّي وَرَبَّكُمۡۚ وَكُنتُ عَلَيۡهِمۡ شَهِيدٗا مَّا دُمۡتُ فِيهِمۡۖ فَلَمَّا تَوَفَّيۡتَنِي كُنتَ أَنتَ ٱلرَّقِيبَ عَلَيۡهِمۡۚ وَأَنتَ عَلَىٰ كُلِّ شَيۡءٖ شَهِيدٌ ١١٧ إِن تُعَذِّبۡهُمۡ فَإِنَّهُمۡ عِبَادُكَۖ وَإِن تَغۡفِرۡ لَهُمۡ فَإِنَّكَ أَنتَ ٱلۡعَزِيزُ ٱلۡحَكِيمُ  [ المائدة: 116-118 ]

“Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: “Hai Isa putera Maryam, adakah kamu mengatakan kepada manusia: “Jadikanlah aku dan ibuku dua orang Tuhan selain Allah?”. Isa menjawab: “Maha suci Engkau, tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakannya). jika aku pernah mengatakan maka tentulah Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. Sesungguhnya Engkau Maha mengetahui perkara yang ghaib-ghaib”. aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku (mengatakan)nya yaitu: “Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu”, dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka, selama aku berada di antara mereka. Maka setelah Engkau wafatkan aku, Engkau-lah yang mengawasi mereka. dan Engkau adalah Maha menyaksikan atas segala sesuatu. Jika Engkau menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba Engkau, dan jika Engkau mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkaulah yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana”. [al-Maaidah/5: 116-118].

Begitu pula dalam kesempatan-kesempatan yang lain al-Qur’an juga menegaskan kepada kita bahwa nabi Isa ‘alaihi sallam berlepas diri dari segala perkara jelek yang dinisbatkan kepada dirinya. Dan menyatakan bahwa tidaklah dirinya melainkan sama tugasnya seperti salah seorang diantara para rasul lainya yang diutus sebelum beliau yaitu mengajak kaumnya untuk mentauhidkan Allah serta memberangus peribadatan kepada selain Allah.[4]

Kesimpulannya, al-Masih ialah hamba Allah dan rasulNya, kalimatNya yang ditiupkan kepada Maryam. Beliau diutus untuk membimbing orang-orang yang telah tersesat dari kalangan Bani Israil.  Beliau memperbaharui agama mereka serta memperjelas ajaran-ajarannya. Mengajak mereka hanya beribadah kepada Allah semata, berlepas diri dari perkara-perkara baru dan pemikiran yang sesat, namun, balasan mereka kepada beliau justru memusuhinya, mendustakan serta menuduh dirinya dan ibunya dengan tuduhan-tuduhan yang sangat buruk, hingga sampai ada diantara mereka yang berusaha dan berkomplot untuk membunuhnya, tapi, Allah mensucikan beliau dari tangan-tangan jahat mereka, lalu beliau diangkat untuk berada disisiNya, sehingga mereka tidak dapat merealisasikan niatan buruknya.

Dan sebelumnya Allah ta’ala telah menganugerahi al-Masih para pengikut setia yang menolong dakwahnya dengan mengajak manusia kepada agama serta syariat yang beliau bawa, hingga akhirnya agama beliau mampu mengungguli agama yang menyelisihinya, banyak para raja yang masuk agamanya, hingga akhirnya agama beliau mampu menyebar, kebenaranpun mengalahkan kebatilan, kondisi itu terus berlangsung beberapa zaman kurang lebih tiga ratus tahun.[5]

[Disalin dari بيان الشرك في قوم عيسى عليه السلام (Dinukil dari Buku: “Syirik pada Zaman Dahulu dan Sekarang” (1/355-374) Penulis Syaikh  Abu Bakar Muhammad Zakaria, Penerjemah Abu Umamah Arif Hidayatullah, Editor : Eko Haryanto Abu Ziyad. Maktab Dakwah Dan Bimbingan Jaliyat Rabwah. IslamHouse.com 2014 – 1435]
________
Footnote
[1] Majmu Fatawa 28/606 Ibnu Taimiyah.
[2] Lihat penjelasannya dalam kitab Ighatsatul Lahfan 2/681-682 oleh Ibnu Qoyim.
[3] Lihat penjelasannya dalam Majmu Fatawa 28/606-607. Ibnu Taimiyah.
[4] Lihat penjelasannya dalam Dakwah Tauhid hal: 184-185 oleh D. Muhammad Khalil Haras.
[5] Ighatsatul Lahfan 2/682 oleh Ibnu Qoyim.

Dapatkan pahala berdakwah dan gratis buku Rahasia Rezeki Berlimpah, klik di sini untuk detailnya

  1. Home
  2. /
  3. Dakwah : Kepada Kafir
  4. /
  5. Kaum Nabi Isa ‘Alaihissallam