Perintah untuk Ikhlas dan Peringatan agar Menjauhi Riya’ dan Syirik

PERINTAH UNTUK IKHLAS DAN PERINGATAN AGAR MENJAUHI RIYA’ DAN SYIRIK

Ketahuilah wahai saudaraku sesama muslim, sesungguhnya amal perbuatan itu sangat tergantung kepada niat. Dalam hal ini, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ، وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى.

Sesungguhnya amal-amal itu tergantung dengan niat, dan sesungguhnya setiap orang itu mendapatkan balasan sesuai dengan yang diniatkannya.”1

Dan niat itu sangat tergantung dengan keikhlasan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, hal ini berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

وَمَآ اُمِرُوْٓا اِلَّا لِيَعْبُدُوا اللّٰهَ مُخْلِصِيْنَ لَهُ الدِّيْنَ ەۙ حُنَفَاۤءَ وَيُقِيْمُوا الصَّلٰوةَ وَيُؤْتُوا الزَّكٰوةَ وَذٰلِكَ دِيْنُ الْقَيِّمَةِۗ

Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya beribadah kepada Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama dengan lurus, dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat dan yang demikian itulah agama yang lurus.” [Al-Bayyinah/98: 5]

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

قُلْ اِنْ تُخْفُوْا مَا فِيْ صُدُوْرِكُمْ اَوْ تُبْدُوْهُ يَعْلَمْهُ اللّٰهُ

“Katakanlah, ‘Jika kamu menyembunyikan apa yang ada dalam hatimu atau kamu menampakkannya, pasti Allah mengetahui… .’” [Ali ‘Imran/3: 29]

Di dalam ayat lain Allah Subhanahu wa Ta’ala memperingatkan dari perbuatan riya’, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

لَىِٕنْ اَشْرَكْتَ لَيَحْبَطَنَّ عَمَلُكَ

“…Jika kamu mempersekutuan (Rabb), niscaya akan hapuslah amalmu… .” [Az-Zumar/39: 65]

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam di dalam talbiyah haji berkata:

اللّهُمَّ حَجَّةٌ لاَ رِيَاءَ فِيهاَ وَلاَ سُمْعَةَ.

Ya Allah, karuniakanlah kepadaku haji yang di dalamnya tidak ada riya’ juga sum’ah (ingin di dengar oleh orang lain).”2

Dan Rasulullah pun telah memperingatkan dengan peringatan yang sangat keras, diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu, beliau berkata, “Aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِنَّ أَوَّلَ النَّاسِ يُقْضَى يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَلَيْهِ رَجُلٌ اسْتُشْهِدَ فَأُتِيَ بِهِ فَعَرَّفَهُ نِعْمَتَهُ فَعَرَفَهَا، قَالَ: فَمَا عَمِلْتَ فِيهَا؟ قَالَ: قَاتَلْتُ فِيْكَ حَتَّى اسْتُشْهِدْتُ، قَالَ: كَذَبْتَ وَلَكِنَّكَ قَاتَلْتَ  ِلأَنْ يُقَالَ: جَرِيءٌ! فَقَدْ قِيلَ: ثُمَّ أُمِرَ بِهِ فَسُحِبَ عَلَى وَجْهِهِ حَتَّى أُلْقِيَ فِي النَّارِ، وَرَجُلٌ تَعَلَّمَ الْعِلْـمَ وَعَلَّمَهُ وَقَرَأَ الْقُرْآنَ، فَأُتِيَ بِهِ فَعَرَّفَهُ نِعَمَهُ فَعَرَفَهَا، قَالَ: فَمَا عَمِلْتَ؟ قَالَ: تَعَلَّمْتُ الْعِلْـمَ وَعَلَّمْتُهُ وَقَرَأْتُ فِيكَ الْقُرْآنَ، قَالَ: كَذَبْتَ وَلَكِنَّكَ تَعَلَّمْتَ لِيُقَالَ: عَالِمٌ! وَقَرَأْتَ الْقُرْآنَ لِيُقَالَ: قَارِئٌ! فَقَدْ قِيلَ، ثُـمَّ أُمِرَ بِهِ فَسُحِبَ عَلَى وَجْهِهِ حَتَّى أُلْقِيَ فِي النَّارِ. وَرَجُلٌ وَسَّعَ اللهُ عَلَيْهِ وَأَعْطَاهُ مِنْ أَصْنَافِ الْمَالِ، فَأُتِيَ بِهِ فَعَرَّفَهُ نِعَمَهُ فَعَرَفَهَا قَالَ: فَمَا عَمِلْتَ فِيهَا؟ قَالَ: مَا تَرَكْتُ مِنْ سَبِيلٍ تُحِبُّ أَنْ يُنْفَقَ فِيهَا إِلاَّ أَنْفَقْتُ فِيهَا لَكَ، قَـالَ: كَذَبْتَ وَلَكِنَّكَ فَعَلْتَ لِيُقَالَ: جَوَادٌ! فَقَدْ قِيلَ، ثُمَّ أُمِرَ بِهِ فَسُحِبَ عَلَى وَجْهِهِ ثُمَّ أُلْقِيَ فِي النَّارِ.

Baca Juga  Kata-Kata Mutiara Tentang Keikhlasan

“Sesungguhnya orang yang pertama kali diputuskan urusannya pada hari Kiamat adalah orang yang mati syahid, lalu dia didatangkan dan diperkenalkan kepadanya nikmat yang akan didapatkan, dia pun mengetahuinya, Allah bertanya kepadanya, “Apakah yang telah engkau lakukan sehingga engkau mendapatkannya?” Dia menjawab, “Aku berperang di jalan-Mu sehingga aku mati syahid.” Allah berkata lagi kepadanya, “Engkau berdusta, engkau berperang agar dikatakan sebagai pemberani, dan hal itu telah dikatakan.” Lalu datanglah perintah agar mukanya diseret sehingga dilemparkan ke dalam Neraka. Dan orang yang mempelajari ilmu dan mengajarkannya, juga orang yang membaca al-Qur-an, dia didatangkan dan diperkenalkan kepadanya nikmat yang akan didapatkannya, dia pun mengetahuinya, Allah bertanya kepadanya, “Apakah yang engkau lakukan sehingga engkau mendapatkannya?” Dia menjawab, “Aku mempelajari ilmu dan mengajarkannya, aku pun membaca al-Qur-an di jalan-Mu,” Allah berkata lagi kepadanya, “Engkau berdusta, engkau belajar agar dikatakan sebagai seorang alim! Dan membaca al-Qur-an agar dikatakan sebagai Qari! Dan hal itu telah dikatakan.” Lalu datanglah perintah agar mukanya diseret sehingga dilemparkan ke dalam Neraka. Dan orang yang diberikan keluasan dengan limpahan harta, dia didatangkan dan diperkenalkan kepadanya nikmat yang akan didapatkannya, dia pun mengetahuinya, Allah bertanya kepadanya, “Apakah yang telah engkau lakukan sehingga engkau mendapatkannya?” Dia menjawab, “Tidaklah aku meninggalkan satu jalan pun yang dicintai oleh-Mu untuk berinfak kecuali aku berinfak di jalan tersebut.” Allah berkata lagi kepadanya, “Engkau berdusta, engkau melakukannya agar dikatakan sebagai orang yang dermawan! Dan hal itu telah dikatakan.” Lalu datanglah perintah agar mukanya diseret sehingga dilemparkan ke dalam Neraka. [HR. Muslim no. 1905].

Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu, beliau berkata, “Aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

Baca Juga  Termasuk Syirik Perbuatan Ini?

أَنَا أَغْنَى الشُّرَكَاءِ عَنِ الشِّرْكِ، مَنْ عَمِلَ عَمَلاً أَشْرَكَ فِيهِ مَعِي غَيْرِي تَرَكْتُهُ وَشِرْكَهُ.

Aku sama sekali tidak membutuhkan sekutu dari perbuatan yang menjurus kepada syirik, barangsiapa yang melakukan amal perbuatan dengan dicampuri perbuatan syirik kepada-Ku, maka aku tinggalkan dia (tidak Aku terima) dan perbuatan syiriknya itu.” [HR. Muslim no. 2985].

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam di dalam hadits yang lainnya ber-sabda:

مَنْ تَعَلَّـمَ عِلْمًا مِمَّا يُبْتَغَى بِهِ وَجْهُ اللهِ عَزَّ وَ جَلَّى لاَ يَتَعَلَّمُهُ إِلاَّ لِيُصِيبَ بِهِ عَرَضًا مِنَ الدُّنْيَا لَمْ يَجِدْ عَرْفَ الْجَنَّةِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ.

Barangsiapa yang mempelajari ilmu yang sebenarnya harus ditujukan hanya untuk mengharap wajah Allah, tetapi dia mencarinya agar mendapatkan materi duniawi, maka dia tidak akan pernah mencium wewangian Surga pada hari Kiamat.”3

[Disalin dari buku “IKHLAS: Syarat Diterimanya Ibadah” terjemahkan dari Kitaabul Ikhlaash oleh Syaikh Husain bin ‘Audah al-‘Awayisyah. Penerjemah Beni Sarbeni, Penerbit PUSTAKA IBNU KATSIR Bogor]
______
Footnote
1 Ini merupakan bagian dari hadits yang terdapat dalam ash-Shahiihain.
2 HR. Adh-Dhiyaa’ dengan sanad yang shahih.
3 HR. Abu Dawud (no. 3664) dengan sanad yang shahih.

  1. Home
  2. /
  3. A4. Syarat Diterimanya Ibadah
  4. /
  5. Perintah untuk Ikhlas dan...